Home / Artikel / Definisi dan Pengertian Perpustakaan Perguruan Tinggi

Definisi dan Pengertian Perpustakaan Perguruan Tinggi


Definisi dan Pengertian Perpustakaan Perguruan TinggiDefinisi dan Pengertian Perpustakaan Perguruan Tinggi – Perpustakaan perguruan tinggi merupakan Unit Pelaksana Teknis (UPT) perguruan tinggi yang bersama-sama unit lain, turut melaksanakan Tri Dharma Perguruan Tinggi dengan cara memilih, menghimpun, mengolah, merawat, serta melayangkan sumber informasi kepada lembaga induknya pada khususnya dan masyarakat akademis pada umumnya. Kelima tugas tersebut diaksanakan dengan tata cara, adminsitrasi, dan organisasi yang berlaku bagi penyelenggara sebuah perpustakaan. Perguruan Tinggi (PT) disini meliputi Universitas, Institusi, Sekolah Tinggi, Akademi, Politeknik, dan perguruan tinggi lain yang sederajat.

            Dalam Peraturan Pemerintah Nomor 30 Tahun 1990 tentang Pendidikan Tinggi dimuat ketentuan mengenai perpustakaan, pada Pasal 27 butir 7 angka 10, Pasal 34 ayat (2); Pasal 55 ayat (1); Pasal 69 ayat (1); Pasal 82 ayat (1); dan Pasal 95 ayat (1), yang pada dasarnya menyatakan bahwa perpustakaan adalah unsure penunjang yang perlu ada pada semua bentuk perguruan tinggi, mulai dari universitas, institusi, sekolah tinggi, politeknik maupun akademi. Perpustakaan perguruan tinggi merupakan Unit Pelaksana Teknis (UPT) yang menunjang pelaksanaan Tri Dharma Perguruan Tinggi.

            Dilihat dari konsep manajemen maka perpustakaan perguruan tinggi sebagian besar memiliki hal-hal berikut ini:

  • Misi (mission).
  • Sasaran (goals).
  • Tujuan (objectives).
  • Kegiatan (activities).
  • Program (programmed).

            Misi perpustakaan perguruan tinggi lazimnya sesuai dengan misi perguruan tinggi induknya yang dicantumkan dalam statute. Bilamana misi perpustakaan tidak dinyatakan secara jelas maka misi perpustakaan perguruan tinggi pada umumnya ialah pendidikan, penelitian, informasi apabila dilihat dari dasar filosofisnya maka misi perpustakaan perguruan tinggi adalah membantu mencedaskan kehidupan bangsa. Misi ini, kemudian dijabarkan menjadi sasaran, antara lain berikut ini:

  • Organisasi dan administrasi yang baik.
  • Dana yang cukup.
  • Pengadaan dan pengembangan sumber daya manusia.
  • Jasa yang baik.
  • Fasilitas yang memadai.

Tujuan perpustakaan perguruan tinggi adalah sebagai berikut ini:

  • Memenuhi keperluan informasi pengajar dan mahasiswa.
  • Menyediakan bahan pustaka rujukan pada semua tingkat akademis.
  • Menyediakan ruangan untuk pemakai.
  • Menyediakan jasa peminjaman serta menyediakan jasa informasi aktif bagi pemakai.

Dapat pula dikatakan tugas perpustakaan perguruan tinggi ialah sebagai berikut ini:

  • Pemilihan dan pengadaan.
  • Pengolahan bahan pustaka.
  • Tata usaha.

            Tujuan khusus ini berhubungan dengan setiap sasaran. Kegiatan perpustakaan perguruan tinggi menyangkut jasa yang diberikan, tenaga yang diperlukan, sumber keuangan, dan dari sini dikembangkan berbagai program perpustakaan.

            Berbagai usaha pembinaan perpustakaan perguruan tinggi telah dilakukan di Indonesia. Pembinaan perpustakaan perguruan tinggi mulai dilakukan dengan lebih sistematik sejak awal orde baru, dengan memanfaatkan kerja sama luar negeri, termasuk The British Council, The Asia Foundation, USAID, Ford Foundation, NUFFIC, dan sebagainya. Di sisi lain, mulai Pelita I telah pula disediakan dana pembangunan untuk pengadaan buku-buku perpustakaan perguruan tinggi negeri. Selama 5 tahun, perpustakaan ITB telah dibina oleh The British Council melalui penempatan pustakawan ahli dari Inggris sebagai Kepala Perpustakaan pada awal tahun 1970-an, serta beberapa volunteers dari Inggris. Pada tahun 1993 koleksi perpustakaan The British Council yang ada di Bandung dihibahkan pada Perpustakaan ITB. The Asia Foundation telah menyumbangkan beberapa ribu judul kepada berbagai perpustakaan perguruan tinggi, terutama pada tahun 1970-an.

            Dala dana pinjaman Bank Dunia tahun 1988 untuk pendidikan tinggi (7085-IND), telah disusun pengembangan National Higher Education Library Network. Dalam program ini, perpustakaan pada perguruan tinggi (UI, IPB, ITB, IKIP Bandung (sekarang menjadi Universitas Pendidikan Indonesia), UGM, ISI-Yogyakarta, ITS dan UNAIR) ditunjuk sebagai Pusat Pelayanan Disiplin Ilmu (Pusyandi) yang mengembangkan koleksi serta memberikan layanan dan sarana untuk 12 bidang ilmu, seperti kedokteran, teknologi, pertanian, kelautan, MIPA, ilmu-ilmu social, pendidikan, ekonomi. Masing-masing Pusyandi dikembangkan untuk mampu memberikan pelayanan kepustakaan maupun informasi lainnya, sedangkan dalam bidang ilmu tertentu diserahkan pada perguruan tinggi lain. Kemampuan ini diwujudan dalam pengembangan, penyimpanan, pencarian, dan pengiriman data, informasi maupun dokumen diantara anggota jaringan yang dihubungkan dengan sistem UNINET yang juga dikembangkan dengan dana pinjaman ini. Jaringan ini menghubungkan 43 perguruan tinggi negeri melalui pusat komputer masing-masing, yang dihubungkan pula dengan perpustakaan.

            Di samping itu, dalam program ini juga dikembangkan University Library Technology Centre di Universitas Indonesia, yang melakukan pengembangan, pelatihan, pemodelan, dan memberikan konsultasi dalam pemanfaatan teknologi untuk perpustakaan, terutama melibatkan penggunaan computer dan sarana komunikasi. Bersamaan dengan hal-hal tersebut, juga dilakukan pengadaan 22.500 judul buku impor, berlangganan 750 judul jurnal ilmiah, dan upaya penerjemahan buku untuk 120 judul.

            Program yang dikembangkan dalam waktu 3 tahun tersebut telah dapat mencapai sebagian besar dari sasaran fisiknya, namun biaya operasi penggunaannya pada waktu itu (1991) masih sangat mahal maka pengguna jaringan komunikasi tesebut sangat sedikit.

            Upaya mengembangkan ini dilanjutkan dengan dana pinjaman Bank Dunia tahun 1991 (311-IND). Dalam program ini koleksi buku dan jurnal ilmiah terus dikembangkan, di samping penggunaan CD-ROM untuk seluruh perpustakaan perguruan tinggi saat itu. Dalam program ini dilakukan pendidikan di luar negeri untuk 30 orang program S2 dan 30 orang pelatihan singkat, serta pendidikan dalam negeri untuk 60 orang program S1, 30 orang program S2, dan 60 orang program Diploma 2. Disamping itu, dilakukan juga pelatihan penggunaan computer untuk perpustakaan pada 60 orang.

            Dalam dana-dana pinjaman tersebut pengembangan perguruan tinggi swasta lebih dipusatkan pada pengembangan sarana laboratorium bersama maupun pembinaan dosen. Namun demikian, pelayanan dari Pusyandi tersebut terbuka bagi sema perguruan tinggi dengan prosedur kerja sama yang sederhana.

Daftar Pustaka
Purwono (2011). Perpustakaan da Kepustakawanan Indonesia. Jakarta: Universitas Terbuka.

Definisi dan Pengertian Perpustakaan Perguruan Tinggi


About Redaksi

Kirimkan Tulisan anda tentang semua hal yang berkaitan dengan Perpustakaan dalam bentuk Artikel, Berita, Makalah, Lowongan Kerja Pustakawan, Seminar Perpustakaan, atau yang lain yang berkaitan dengan dunia perpustakaan ke email Redaksi : bicaraperpustakaan@gmail.com | Dan Jika ingin jadi bergabung untuk menjadi PENULIS dalam situs ini silahkan mendaftar ke link berikut ini http://bicaraperpustakaan.com/wp-login.php?action=register

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *